Minggu, 02 Mei 2010

VAGINA

VAGINA

Vagina (dari bahasa Latin yang makna literalnya "pelindung" atau "selongsong") atau puki adalah saluran berbentuk tabung yang menghubungkan uterus ke bagian luar tubuh pada mamalia dan marsupilia betina, atau ke kloaka pada burung betina, monotrem, dan beberapa jenis reptil. Serangga dan beberapa jenis invertebrata juga memiliki vagina, yang merupakan bagian akhir dari oviduct. Vagina merupakan alat reproduksi pada mamalia betina, seperti halnya penis pada mamalia jantan.

Vagina menghasilkan berbagai macam sekresi seperti keringat, sebum, dan sekresi dari kelenjar Bartholin dan Skene pada vulva, cairan endometrial, dan oviductal (yang berubah sesuai dengan siklus haid), cervical mucus, sel exfoliated, dan sekresi pada dinding vagina itu sendiri, yang dapat meningkatkan gairah seksual. Vagina pada semua wanita mengeluarkan pyridine, squalene, urea, asam asetat, asam laktat, alkohol kompleks (termasuk kolesterol), glikol (termasuk propylene glikol) keton, dan aldehid-aldehid. Tapi suatu asam kimia lebih detil dalam pengeluaran vagina membagi wanita dalam dua kelompok. Semua wanita menghasilkan asam asetat, tapi sepertiga dari itu juga menghasilkan rangkaian pendek asam aliphatic. Rangkaian pendek asam aliphatic, yang termasuk asetik, propionic, isovaleric, isobutryc, propanoic, dan asam butanoic. Semua asam tersebut merupakan tingkat tajam dari zat kimia yang dihasilkan oleh spesies primata yang lain sebagai sinyal peraba/penciuman seksual. Walau tidak ada satupun yang pernah membuktikan peranan asam-asam tersebut dalam aturan hubungan pada manusia, beberapa peneliti lebih menganggap ini sebagai copullins dan pheromones pada manusia.

Vagina merupakan organ reproduksi wanita yang sangat rentan terhadap infeksi. Hal ini disebabkan batas antara uretra dengan anus sangat dekat, sehingga kuman penyakit seperti jamur, bakteri, parasit, maupun virus mudah masuk ke liang vagina. Untuk itu, wanita harus rajin merawat kebersihan wilayah pribadinya ini. Infeksi juga terjadi karena terganggunya kesimbangan ekosistem di vagina. Ekosistem vagina merupakan lingkaran kehidupan yang dipengaruhi oleh dua unsur utama, yaitu estrogen dan bakteri Lactobacillus atau bakteri baik. Di sini estrogen berperan dalam menentukan kadar zat gula sebagai simpanan energi dalam sel tubuh (glikogen). Glikogen merupakan nutrisi dari Lactobacillus, yang akan dimetabolisme untuk pertumbuhannya. Sisa metabolisme kemudian menghasilkan asam laktat, yang menentukan suasana asam di dalam vagina, dengan potential Hydrogen (pH) berkisar 3,8 - 4,2. Dengan tingkat keasaman ini, Lactobacillus akan subur dan bakteri patogen (jahat) akan mati.

Di dalam vagina terdapat berbagai macam bakteri, 95 persen Lactobacillus, 5 persen patogen. Dalam kondisi ekosistem vagina seimbang, bakteri patogen tidak akan mengganggu. Bila keseimbangan itu terganggu, misalnya tingkat keasaman menurun, pertahanan alamiah juga akan turun, dan rentan mengalami infeksi. Ketidakseimbangan ekosistem vagina disebabkan banyak faktor. Di antaranya kontrasepsi oral, penyakit diabetes mellitus, antibiotika, darah haid, cairan sperma, penyemprotan cairan ke dalam vagina (douching), dan gangguan hormon seperti saat pubertas, kehamilan, atau menopause.

Vagina manusia adalah kanal otot elastis yang memanjang dari leher rahim untuk vulva Meskipun ada. Adalah variasi anatomi lebar, panjang vagina unaroused sekitar 6-7,5 cm (2,5-3 dalam) di dinding anterior ( depan), dan 9 cm (3,5 in) lama di dinding posterior (belakang). Selama gairah seksual vagina mengembang baik panjang dan lebar elastisitas Its memungkinkan untuk meregangkan hubungan seksual selama dan selama melahirkan keturunan. Vagina menghubungkan vulva dangkal ke leher rahim uterus mendalam.

Jika seorang wanita berdiri tegak, titik tabung vagina dalam arah ke atas-ke belakang dan membentuk sudut sedikit lebih dari 45 derajat dengan rahim. Lubang vagina adalah pada akhir dari vulva ekor, di balik pembukaan uretra. The atas seperempat dari vagina dipisahkan dari dubur oleh kantong rectouterine. Di atas vagina pubis Mons. vagina, bersama dengan bagian dalam vulva, adalah dalam warna pink kemerahan, seperti kebanyakan selaput lendir sehat internal pada mamalia. Serangkaian punggung diproduksi oleh lipat dari dinding ketiga luar vagina perempuan disebut rugae vagina. Mereka ridges epitel melintang dan fungsi mereka adalah untuk memberikan vagina dengan luas permukaan meningkat perpanjangan dan peregangan. pelumasan vagina disediakan oleh kelenjar Bartholin dekat lubang vagina dan leher rahim. Membran dinding vagina juga memproduksi air, meskipun tidak berisi kelenjar. Sebelum dan selama ovulasi, kelenjar lendir leher rahim yang mengeluarkan berbagai variasi lendir, yang menyediakan lingkungan basa menguntungkan di saluran vagina untuk memaksimalkan kesempatan hidup untuk sperma.

selaput dara adalah selaput tipis jaringan ikat yang terletak di pembukaan vagina. Seperti dengan hewan betina, selaput dara mencakup pembukaan vagina dari lahir sampai pecah selama aktivitas seksual atau non-seksual. jaringan ini dapat pecah oleh penetrasi vagina, pemeriksaan panggul, cedera, atau jenis kegiatan tertentu, seperti menunggang kuda atau senam. Tidak adanya selaput dara tidak selalu menunjukkan aktivitas seksual sebelumnya, karena tidak selalu pecah selama hubungan seksual juga, kehadiran tidak selalu menunjukkan kurangnya aktivitas seksual sebelumnya, karena mungkin untuk kegiatan ringan untuk tidak
pecah, atau agar bisa operasi dikembalikan.


Fisiologis fungsi vagina

Vagina memiliki beberapa fungsi biologis.
Sekresi rahim


Vagina menyediakan jalan bagi darah haid dan jaringan untuk meninggalkan tubuh. Dalam masyarakat industri, tampon, menstruasi cangkir dan pembalut dapat digunakan untuk menyerap atau menangkap cairan tersebut.
Aktivitas seksual

Konsentrasi ujung saraf yang terletak dekat dengan pintu masuk vagina wanita dapat memberikan sensasi menyenangkan selama aktivitas seksual, jika dirangsang dengan cara yang khusus wanita menikmati. Selama gairah seksual, dan khususnya stimulasi clitoris, dinding vagina melumasi diri.
Hal ini akan mengurangi gesekan yang dapat disebabkan sebagai akibat dari berbagai aktivitas seksual. Penelitian telah menemukan bahwa bagian-bagian dari clitoris memperpanjang ke vulva dan vagina.

Dengan gairah, vagina memperpanjang cepat rata-rata sekitar 4 in (10 cm), tetapi dapat terus memperpanjang sebagai tanggapan terhadap tekanan. Sebagai seorang wanita menjadi terangsang penuh, tenda vagina (terakhir ² /
) memperluas panjang dan lebar, sementara leher rahim ditarik. dinding vagina terdiri dari lipatan elastis dari kulit lembut selaput lendir yang merentang atau kontrak (dengan dukungan dari otot panggul) dengan ukuran penis dimasukkan atau benda lainnya.


Sebuah zona erotis umum disebut sebagai G-spot terletak di dinding anterior vagina, sekitar lima sentimeter dari pintu masuk. Beberapa wanita mengalami kenikmatan intens jika G-spot dirangsang dengan tepat selama aktivitas seksual. Sebuah orgasme G-Spot mungkin bertanggung jawab untuk ejakulasi wanita, memimpin beberapa dokter dan peneliti percaya bahwa G-spot kesenangan berasal dari kelenjar Skene, sebuah homolog betina prostat, daripada tempat tertentu di dinding vagina. Beberapa peneliti menyangkal keberadaan G-spot.

Persalinan

Selama melahirkan, vagina menyediakan saluran untuk melahirkan dari rahim untuk hidup mandiri di luar tubuh ibu. Selama melahirkan, vagina sering disebut sebagai jalan lahir. vagina adalah sangat elastis dan peregangan untuk kali banyaknya selama proses kelahiran normal diameter vagina.


Seksual kesehatan dan kebersihan
kesehatan vulvovaginal


Vagina adalah pembersihan diri dan karena itu biasanya tidak memerlukan pengobatan khusus. Dokter umum mencegah praktik douching. Karena vagina yang sehat adalah dijajah oleh flora saling simbiosis mikroorganisme yang melindungi host dari mikroba penyebab penyakit, setiap upaya untuk mengganggu keseimbangan ini dapat menyebabkan banyak hasil yang tidak diinginkan, termasuk tetapi tidak terbatas
untuk debit normal dan ragi infeksi. Keasaman vagina yang sehat adalah karena asam laktat yang disekresi oleh mikroorganisme simbiosis yang menghambat pertumbuhan banyak strain mikroba berbahaya.

Vagina diperiksa selama ujian ginekologi, sering menggunakan spekulum, yang memegang vagina terbuka untuk inspeksi visual dari leher rahim atau pengambilan sampel (lihat pap smear).

Vaginismus

Vaginismus, tidak boleh disamakan dengan Vaginitis, mengacu pada pengetatan paksa dari vagina, karena refleks terkondisi dari otot-otot di daerah tersebut. Hal ini dapat mempengaruhi bentuk penetrasi vagina, termasuk hubungan seksual, masuknya tampon, dan penetrasi yang terlibat dalam pemeriksaan ginekologi. perawatan psikologis dan fisik Berbagai mungkin untuk membantu meringankan itu.


Tanda-tanda penyakit vagina

hadir dengan gumpalan, debit dan luka vagina penyakit:
Adanya benjolan yang tidak biasa di dinding atau dasar vagina selalu abnormal. Yang paling umum di antaranya adalah kista Bartholin. The kista, yang bisa merasakan seperti kacang polong, dibentuk oleh penyumbatan di kelenjar yang biasanya pasokan pembukaan vagina. Kondisi ini mudah diobati dengan operasi kecil atau perak nitrat. Penyebab lainnya kurang umum benjolan kecil atau vesikula adalah herpes simpleks. Mereka biasanya banyak dan sangat menyakitkan dengan cairan yang jelas meninggalkan lapisan kulit. Mereka dapat berhubungan dengan pembengkakan umum dan sangat lembut. Gumpalan yang terkait dengan kanker dinding vagina sangat langka dan usia rata-rata onset adalah tujuh puluh tahun. Bentuk yang paling umum adalah karsinoma sel skuamosa, maka kanker kelenjar atau adenokarsinoma dan akhirnya, dan bahkan lebih jarang, melanoma.

Sebagian besar debit vagina normal atau fisiologis dan termasuk darah atau mens (dari rahim), yang paling umum, dan cairan bening baik sebagai hasil dari rangsangan seksual atau cairan dari leher rahim. Penyebab lainnya yang tidak termasuk dermatitis infektif, debit dari badan-badan asing seperti ditahan tampon atau benda asing yang dimasukkan oleh anak-anak perempuan ingin tahu ke dalam vagina mereka sendiri. Non-seksual menular terjadi debit dari vaginosis bakteri dan jamur atau kandidiasis. Kelompok terakhir debit termasuk penyakit menular seksual, gonore, klamidia dan trichomonas. Pembuangan dari jamur ini sedikit pedas dan putih, yang dari Trichomonas lebih busuk dan kehijauan dan bahwa dari benda asing mirip dengan debit gonore, kelabu atau kuning dan bernanah (seperti nanah).

Semua luka melibatkan break down dalam dinding membran halus dari dinding vagina. Yang paling umum ini lecet dan luka kecil yang disebabkan oleh trauma. Sementara ini dapat terjadi saat sebagian besar perkosaan sebenarnya disebabkan oleh menggosok berlebihan dari pakaian atau penyisipan yang tidak tepat tampon saniter.
Yang khas atau sakit maag yang disebabkan oleh sifilis tidak menimbulkan rasa sakit dengan tepi terangkat. Hal ini juga sering tidak terdeteksi karena mereka sebagian besar terjadi di dalam vagina. Luka herpes yang terjadi dengan vesikula sangat lembut dan dapat menyebabkan pembengkakan sehingga sulit lewat urin. Di dunia berkembang sekelompok penyakit parasit juga menyebabkan ulkus vagina seperti leishmaniasis tapi ini jarang ditemui di barat. HIV / AIDS dapat tertular melalui vagina selama hubungan seksual namun tidak terkait dengan penyakit vagina atau vulval lokal. [19] Semua di atas penyakit vulvovaginal lokal dapat dengan mudah diobati. Sering malu hanya mencegah pasien dari presentasi untuk perawatan

Perdarahan Vagina

(Vaginal Bleeding)

Definisi Perdarahan Vagina Yang Abnormal

Perdarahan vagina abnormal adalah aliran darah dari vagina yang terjadi pada waktu yang salah selama bulan itu atau pada jumlah-junlah yang tidak sesuai. Dalam rangka untuk menentukan apakah perdarahan adalah abnormal, dan penyebabnya, dokter harus mempertimbangkan tiga pertanyaan-pertanyaan:

  • Apakah wanita itu hamil ?
  • Apa pola dari perdarahan ?
  • Apakah ia berovulasi ?

Setiap wanita yang berpikir ia mempunyai pola perdarahan menstruasi yang tidak teratur harus berpikir secara hati-hati tentang karakteristik-karakteristik spesifik dari perdarahan vaginanya dalam rangka untuk membantu dokter mengevaluasi situasi khususnya. Dokternya akan meminta detil-detil dari sejarah menstruasinya. Setiap katagori dari gangguan menstruasi mempunyai suatu daftar khusus dari penyebab-penyebab, keperluan pengujian, dan perawatan. Setiap tipe kelainan didiskusikan secara individu dibawah.

1. Apakah Wanita mempunyai perdarahan vagina abnormal selama kehamilan ?

Kebanyakan perdarahan vagina abnormal selama kehamilan terjadi begitu dini dalam kehamilan sehingga wanita tidak menyadari dia hamil. Oleh karenanya, perdarahan yang tidak teratur yang adalah baru mungkin adalah tanda dari kehamilan yang sangat awal, bahkan sebelum seorang wanita sadar atas kondisinya. Perdarahan vagina selama kehamilan dapat juga berhubungan dengan komplikasi-komplikasi dari kehamilan, seperti keguguran atau ectopic pregnancy.

2. Apa pola dari perdarahan vagina abnormal ?

Durasi, interval, dan jumlah perdarahan vagina mungkin menyarankan tipe apa dari kelainan yang bertanggung jawab untuk perdarahan.

Durasi yang abnormal dari perdarahan menstruasi dapat menjadi perdarahan yang terlalu lama dari periode (hypermenorrhea), atau terlalu singkat dari periode (hypomenorrhea).

Interval perdarahan dapat menjadi abnormal pada beberapa cara-cara. Periode-periode menstrual seorang wanita dapat terjadi terlalu sering (polymenorrhea) atau terlalu jarang (oligomenorrhea). Sebagai tambahan, durasi dapat bervariasi secara berlebihan dari siklus ke siklus (metrorrhagia).

Jumlah (volume) perdarahan dapat juga abnormal. Seorang wanita dapat mempunyai terlalu banyak perdarahan (menorrhagia) atau terlalu sedikit volume (hypomenorrhea). Kombinasi dari perdarahan yang berlebihan yang digabungkan dengan perdarahan diluar waktu yang diharapkan dari menstruasi dirujuk sebagai menometrorrhagia.

3. Apakah wanita sedang berovulasi ?

Biasanya, indung telur melepaskan sebuah telur setiap bulan dalam proses yang disebut ovulasi (ovulation). Ovulasi normal adalah perlu untuk periode-periode menstruasi yang teratur. Ada petunjuk-petunjuk tertentu bahwa seorang wanita berovulasi secara normal termasuk interval-interval menstruasi yang teratur, kotoran lendir vagina ditengah siklus-siklus menstruasi, dan gejala-gejala bulanan termasuk keperihan payudara, penahanan cairan, kejang-kejang menstruasi, nyeri punggung, dan perubahan-perubahan suasana hati. Jika perlu, dokter-dokter akan memerintahkan tes-tes darah hormon (tingkat progesterone), pengujian temperatur tubuh rumah harian, atau jarang, sampling dari lapisan kandungan (endometrial sampling) untuk menentukan apakah seorang wanita berovulasi secara normal atau tidak.

Pada sisi lain, tanda-tanda bahwa seorang wanita tidak berovulasi secara teratur termasuk perdarahan yang berkepanjangan pada interval-interval yang tidak teratur setelah tidak mempunyai periode menstruasi untuk beberapa bulan, tingkat-tingkat darah progesterone yang rendahnya berlebihan pada paruhan kedua dari siklus menstruasi, dan kekurangan fluktuasi temperatur tubuh yang normal selama waktu dari ovulasi yang diharapkan. Adakalanya, seorang dokter menentukan bahwa seorang wanita tidak berovulasi dengan menggunakan endometrial sampling dengan biopsi.

Penyebab Perdarahan Vagina Selama Dan Setelah Hubungan Seksual

Perdarahan vagina mungkin terjadi selama atau setelah hubungan seksual untuk sejumlah sebab-sebab termasuk:

  • Luka-luka pada dindng vagina atau introitus (mulut vagina) selama hubungan seksual
  • Infeksi-infeksi (contohnya, gonorrhea, chlamydia, infeksi-infeksi ragi) dapat menjadi penyebab dari perdarahan vagina setelah hubungan seksual.
  • Tingkat-tingkat estrogen yang menurun pada wanita-wanita peri-menopause atau postmenopause mungkin menyebabkan lapisan dari kandungan untuk menjadi menipis dan meradang atau terinfeksi secara mudah, dan perubahan-perubahan ini dapat dihubungkan dengan perdarahan vagina setelah hubungan seksual.
  • Luka-lika anatomi, seperti tumor-tumoratau polip-polip pada leher rahim (cervix) atau dinding vagina mungkin menjurus pada perdarahan vagina selama atau setelah hubungan seksual.

Wanita-wanita yang mengalami perdarahan vagina selama atau setelah hubungan seksual harus selalu mengunjungi dokter mereka untuk menentukan penyabab dari perdarahan.

Penyebab Perdarahan Vagina Yang Abnormal Selama Kehamilan

Banyak wanita-wanita mempunyai beberapa jumlah dari perdarahan vagina selama kehamilan. Beberapa studi-studi menunjukan bahwa sampai dengan 30% dari wanita-wanita yang hamil akan mengalami beberapa derajat dari perdarahan vagina ketika mereka hamil. Perdarahan vagina selama kehamilan adalah lebih umum dengan kembar dua dan kehamilan lain yang berulangkali daripada dengan kehamilan-kehamilan yang tunggal.

Adakalanya wanita-wanita mengalami jumlah perdarahan yang sangat tidak cukup pada dua minggu pertama kehamilan, biasanya sekitar waktu dari periode menstruasi yang diharapkan. Perdarahan sedikit ini adakalanya dirujuk sebagai "implantation bleeding." Dokter-dokter tidak mengetahui untuk pastinya apa yang menyebabkan perdarahan ini, namun ia mungkin terjadi sebagai akibat dari telur yang telah dibuahi ditanam ke dinding kandungan.

Jumlah perdarahan, tingkat kehamilan, dan gejala-gejala yang berhubungan apa saja dapat semuanya membantu menentukan penyebab dari perdarahan vagina pada kehamilan. Sementara perdarahan vagina pada kehamilan tidak menandakan persoalan dengan kehamilan, wanita-wanita yang mengalami perdarahan selama kehamilan harus selalu dievaluasi oleh seorang dokter.

Penyebab-penyebab dari perdarahan vagina pada kehamilan termasuk keguguran, lokasi abnormal dari placenta, ectopic pregnancy, infeksi atau polip leher rahim, dan premature labor. Kondisi-kondisi medis kronis dan penggunaan obat-obat dapat juga dihubungkan dengan perdarahan vagina selama kehamilan.

Merawat Perdarahan Vagina Yang Tidak Beraturan

Perawatan untuk perdarahan vagina yang tidak teratur tergantung pada penyebab yang mendasarinya. Setelah penyebabnya ditentukan, dokter memutuskan apakah perawatan sebenarnya perlu. Adakalanya, semua yang diperlukan adalah mengesampingkan penyebab-penyebab yang membahayakan dan untuk menentukan bahwa perdarahan vagina yang tidak teratur tidak cukup mengganggu wanitanya untuk diberikan obat atau perawatan. Jika persoalan-persoalan tiroid, hati, ginjal, atau pembekuan darah ditemukan, perawatan diarahkan menuju kondisi-kondisi ini.

Obat-obat untuk perawatan dari perdarahan vagina yang tidak teratur tergantung pada penyebabnya. Contoh-contoh digambarkan dibawah:

  • Jika penyebab dari perdarahan adalah ketiadaan dari ovulasi (anovulation), dokter-dokter mungkin meresepkan progesterone untuk diminum pada interval-interval yang teratur, atau obat pencegahan kehamilan oral, yang mengandung progesterone, untuk mencapai keseimbangan hormon yang tepat. Perawatan sejenis ini secara dramatis mengurangi risiko kanker kandungan pada wanita-wanita yang tidak berovulasi.
  • Jika penyebab dari perdarahan vagina yang tidak teratur adalah perubahan prakanker pada lapisan kandungan, obat-obat progesterone mungkin diresepkan untuk mengurangi pembentukan dari jaringan-jaringan lapisan kandungan yang prakanker dalam usaha untuk menghindari operasi.
  • Jika seorang wanita telah berada tanpa mens-mens untuk kurang dari enam bulan dan berdarah secara tidak teratur, penyebabnya mungkin adalah transisi menopause. Selama transisi ini, seorang wanita adakalanya ditawarkan obat pencegah kehamilan oral untuk menegakan pola perdarahan yang lebih teratur, untuk menyediakan kontrasepsi sampai ia menyelesaikan menopause, dan untuk membebaskan rasa panas (hot flashes). Seorang wanita yang ditemukan menopause sebagai penyebab dari perdarahan yang tidak teraturnya mungkin juga menerima nasehat menopause jika ia mempunyai gejala-gejala yang menyusahkan.
  • Jika penyebab dari perdarahan vagina yang tidak teratur adalah polip-polip atau pertumbuhan-pertumbuhan jinak lainnya, ini adakalanya dikeluarkan secara operasi untuk mengontrol perdarahan karena mereka tidak dapat dirawat dengan obat.
  • Jika penyebab dari perdarahan adalah infeksi, antibiotik-antibiotik adalah perlu. Perdarahan selama kehamilan memerlukan evaluasi darurat oleh seorang dokter kandungan (obstetrician). Endometriosis dapat dirawat dengan obat-obat dan/atau operasi (seperti laparoscopy).
  • Adakalanya, penyebab dari perdarahan yang berlebihan tidak nyata setelah penyelesaian pengujian (dysfunctional uterine bleeding). Pada kasus-kasus ini, obat-obat pencegah kehamilan oral dapat memperbaiki kontrol siklus dan mengurangi perdarahan.
  • Jika perdarahan berlebihan dan tidak dapat dikontrol dengan obat, prosedur operasi yang disebut dilation and curettage (D&C) mungkin adalah perlu. Sebagai tambahan pada pengurangan perdarahan yang berlebihan, D&C menyediakan informasi tambahan yang dapat mengesampingkan kelainan-kelainan dari lapisan kandungan.
  • Adakalanya, hysterectomy adalah perlu ketika obat-obat hormon tidak dapat mengontrol perdarahan yang berlebihan. Bagaimanapun, kecuali penyebabnya adalah prakanker atau kanker, operasi ini harus adalah hanya opsi (pilihan) setelah solusi-solusi lain telah dicoba.

Banyak prosedur-prosedur baru sedang dikembangkan untuk merawat tipe-tipe tertentu dari perdarahan vagina yang tidak teratur. Contohnya, studi-studi sedang dalam perjalanan untuk mengevaluasi teknik-teknik yang secara selektif menghalangi pembuluh-pembuluh darah yang terlibat pada perdarahan. Metode-metode yang lebih baru ini mungkin adalah pilihan-pilihan yang kurang rumit untuk beberapa pasien-pasien dan ketika mereka dievaluasi lebih jauh mereka akan mungkin menjadi lebih secara luas tersedia.

http://www.totalkesehatananda.com/vaginalbleeding7.html

http://id.wikipedia.org/wiki/Vagina

http://tempebasah.com/7-tipe-jenis-jenis-vagina-wanita/

http://jurnalskripsi.com/search/vagina+%C2%AB+referensi+kesehatan

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar